10 fakta teknologi IoT (internet of thing)

10 fakta teknologi IoT (internet of thing) – Teknologi IoT (Internet of Thing) telah merambah hampir di setiap area kehidupan kita, termasuk industri yang kita andalkan untuk kenyamanan sehari-hari, seperti belanja retail, iklan digital, transportasi umum, dan bahkan lampu jalan yang menerangi jalan kita di malam hari. Semua kemudahan dasar itu hanya apa yang kita lihat di permukaan.

Faktanya teknologi IoT  (internet of thing)menjadi sistem perangkat lunak yang saling terhubung dengan kemampuan untuk mengumpulkan, berbagi, dan mengirim data melalui jaringan tanpa perlu campur tangan manusia. Dan itu adalah salah satu kekuatan  utama di balik Revolusi Industri 4.0.

Menurut perkiraan baru-baru ini, ada sekitar 13,8 miliar perangkat IoT di dunia saat ini, melebihi jumlah manusia sekitar enam miliar.

Pengaplikasian Teknologi IoT telah berkembang cepat di berbagai bidang perusahaan, Smart City, sistem transit, bahkan aplikasi IoT industri, mereka bekerja keras di sekitar kita. Faktanya, kita menggunakan dan memanfaatkan konektivitas dan aplikasi IoT dalam kehidupan kita sehari-hari, baik kita sadari maupun tidak.

Jadi kami pikir kami akan membagikan beberapa fakta penting tentang apa yang membuat mereka teknologi ini menjadi sangat penting, simak 10 fakta teknologi IoT (Internet of Thing).

10 Fakta Menarik tentang IoT yang Mungkin Belum Anda Ketahui

10 fakta teknologi IoT (internet of thing)

Seperti revolusi industri sebelumnya, Industri 4.0 telah memajukan ekonomi dunia dan mengubah cara kita hidup dalam bekerja. Ini juga menantang kita untuk berpikir secara berbeda tentang kebutuhan dan nilai-nilai ekonomi, sosial, budaya dan individu kita.

1. IoT Komponen Vital Industri 4.0

Saat ini kita sedang mengalami era baru industrialisasi, yang akan disebut dalam buku sejarah sebagai Industri 4.0, atau 4IR. Inkarnasi sebelumnya mengenalkan kita mesin uap, listrik dan, baru-baru ini komputerisasi, tetapi kita telah menempuh perjalanan jauh dari semua itu dalam waktu yang relatif singkat.

Komponen IoT dari Industri 4.0 melibatkan manufaktur dan otomatisasi industri menggunakan sensor dan mesin pintar yang dapat melakukan monitoring, mendiagnosis, bertindak secara mandiri, dan berkomunikasi satu sama lain, terlepas dari campur tangan manusia.

2. Perangkat IoT Pertama yang Terhubung Adalah ATM

Anjungan Tunai Mandiri (ATM) bermunculan pada tahun 1970-an, mewakili generasi pertama perangkat yang terhubung secara online. ATM pertama yang sebenarnya dipasang di Inggris pada tahun 1967 untuk Barclay’s Bank. Namun, baru pada tahun 1974 kenyamanan ini mulai muncul di tempat lain. Penemunya, John Shepherd-Baron, mengatakan dia mendapat ide dari melihat mesin penjual permen. 

Karena inovasi merupakan bagian integral dari IoT, penting untuk memikirkan dari mana ide berasal, karena perubahan paling menarik sering kali berasal dari ide sederhana yang menarik atau motivasi untuk memecahkan masalah.

Banyak visioner lain yang belum mengaplikasikan penemuan mereka, terutama Marshall McLuhan pada tahun 1964, yang membayangkan kota-kota yang terhubung sebagai sistem informasi, dan Karl Steinbuch, seorang ilmuwan komputer Jerman yang, pada tahun 1966, meramalkan bahwa komputer akan segera dijalin ke dalam hampir setiap mesin industri dan produk. 

3. IoT Muncul pada Abad Pertengahan 1800-an

Seorang pengusaha di Proctor & Gamble menciptakan istilah “Internet of Things” pada tahun 1999 untuk menggambarkan fungsi RFID dalam rantai pasokan. Konsep itu sendiri telah banyak tercipta penemuan sebelumnya, seperti mesin telegraf awal dan pemancar kode Morse.

Dapat dikatakan bahwa bentuk IoT paling awal, dikembangkan pada tahun 1838 oleh Samuel Morse. Sedangkan pada tahun 1926, Nicola Tesla membayangkan dunia yang terhubung secara nirkabel di mana “bumi akan diubah menjadi otak besar” dan perangkat yang digunakan untuk melakukan ini akan lebih sederhana dari pada telepon dan cukup kecil untuk dibawa di saku Anda.

4. IoT Berkembang Pesat

Diperkirakan di seluruh dunia jumlah perangkat yang terhubung akan melampaui 25,4 miliar pada tahun 2030. Pertumbuhan pasar yang diproyeksikan ini didorong oleh kebutuhan rantai pasokan dan logistik, ritel, manajemen inventaris, dan manufaktur.

Untuk memberi Anda gambaran tentang apa yang mendorong tren, pertimbangkan bahwa pasar untuk IoT di bidang manufaktur telah bernilai lebih dari 187 miliar. Jumlah itu diproyeksikan menjadi lebih dari dua kali lipat menjadi 487,3 miliar pada tahun 2024. Dengan peningkatan komunikasi seluler dan kemampuan baru dalam GPS dan RFID, transformasi rantai pasokan berkembang pesat, meningkatkan adopsi IoT di seluruh sektor manufaktur.

Angka-angka ini sulit untuk dipahami, bagaimana organisasi dapat melacak semua perangkat tersebut, memastikan perangkat tersebut online, aman, dan berkerja seperti yang diharapkan. 

Platform berbasis cloud seperti Sistrack menyediakan “kemudahan akses” bagi mereka yang menggunakan perangkat IoT dalam jumlah besar. Bahkan penyebaran yang relatif kecil, jika didistribusikan di area yang luas seperti areal pertanian, ladang surya atau operasi industri, perlu memiliki antarmuka untuk wawasan kritis, pemberitahuan masalah keamanan, dan akses jarak jauh untuk perbaikan.

5. IoT Mampu Meningkatkan Efisiensi Operasional

10 fakta teknologi IoT (internet of thing)

Hampir setiap industri yang menggunakan IoT telah melaporkan peningkatan efisiensi dan produktivitas mereka. Misalnya, menurut penelitian yang dilakukan oleh American Society for Quality, produsen melaporkan efisiensi 82% lebih besar, cacat produk 49% lebih sedikit, dan peningkatan persetujuan pelanggan sebesar 45%. IoT juga membantu perusahaan memantau penggunaan energi dan sumber daya, yang mengarah ke pengoptimalan yang mendorong nilai langsung ke laba.

Untuk bacaan lebih lanjut tentang topik ini, Teknologi IoT Harapan Industri Transportasi Masa Depan

6. Ada Begitu Banyak Data IoT Yang Diukur dalam Zettabytes

Menurut ResearchAndMarkets.com, lalu lintas IP diperkirakan mencapai 20,6 zettabytes pada akhir tahun ini, yang merupakan peningkatan 7,6 zettabytes sejak 2016. Lonjakan baru-baru ini tidak diragukan lagi terkait dengan peningkatan transformasi digital dan permintaan akan solusi IoT yang dipicu oleh pandemi.

Perusahaan yang menerapkan IoT saat ini juga memiliki cara untuk mengelola data. Teknologi ini memungkinkan perangkat pintar, yang didistribusikan ke seluruh jaringan, untuk melakukan tugas komputasi dan memisahkan data “pilar” dari data penting yang memerlukan tindakan.

Ada juga sejumlah perusahaan yang memecahkan tantangan “Big data”, seperti Sistrack.id, yang mengembangkan perangkat bisnis untuk menganalisis dan memberikan visibilitas ke dalam volume data yang besar. Vendor ini menyediakan intelijen bisnis yang memungkinkan layanan pelanggan responsif dan pemeliharaan prediktif.

7. Transformasi Layanan Kesehatan Menggunakan IoT

IoT Is Transforming Healthcare

Kesehatan menjadi salah satu sektor dengan pertumbuhan tercepat dalam penggunaan IoT. Dari pelacakan aset dan kontrol inventaris hingga pemantauan tanda-tanda vital pasien, perangkat dan sistem yang terhubung mendukung perawatan kesehatan jarak jauh, keputusan kesehatan dan kebugaran yang lebih baik, dan banyak lagi.

Perangkat medis di dalam rumah dapat menghubungkan pasien dan dokter, dan membantu orang dengan penyakit kronis mengatasi dengan lebih baik, hidup lebih mandiri dan tinggal di rumah lebih lama, sementara perangkat yang dapat dikenakan untuk pemantauan kesehatan dan pencegahan cedera dapat mendukung berbagai kasus penggunaan termasuk pelacakan kontak.

Beberapa solusi IoT di arena medis termasuk geofencing dan pemantauan lokasi, glukosa darah dan pemantauan detak jantung, alat pacu jantung, deteksi jatuh, dan banyak lagi. IoT akan semakin mendukung telemedicine dan sistem kesehatan terhubung canggih lainnya dengan peluncuran 5G.

8. IoT Membuat Kota Lebih Cerdas

GPS Tracker Sistrack hadir di Kalimantan

IoT dalam manajemen Smart City membantu perusahaan utilitas mengelola aliran energi, sementara kendaraan yang terhubung dengan lampu lalu lintas membantu memantau dan mengontrol arus lalu lintas. Sensor pintar mendukung pengelolaan limbah yang lebih efisien dan kualitas udara yang lebih baik.

Paris, London, New York, Kopenhagen, dan San Francisco hanyalah beberapa kota besar yang memanfaatkan teknologi IoT. Di banyak kota di seluruh dunia, aplikasi kota pintar sedang dikembangkan untuk mengelola kontrol lalu lintas, meningkatkan keselamatan publik, membangun aplikasi pengukuran pintar untuk meningkatkan efisiensi dan mendukung struktur biaya yang lebih baik.

Menerapkan pencahayaan smart city untuk mengurangi jejak karbon, mengembangkan dan menyebarkan stasiun pengisian kendaraan listrik , meningkatkan pengelolaan air dan melakukan kontrol air limbah yang lebih baik dengan wawasan yang lebih baik, dan banyak lagi.

9. Profesional IoT dan Analis Data Sangat Dibutuhkan

Profesional IoT dan Analis Data Sangat Dibutuhkan

Sektor IoT terus melihat pertumbuhan eksponensial, demikian apabila ada permintaan akan pekerja terlatih dan profesional terampil untuk mendukung transformasi digital. Peran ini termasuk pengembang perangkat keras dan perangkat lunak, insinyur aplikasi lapangan, integrator sistem, penginstal, manajer produk, profesional penjualan dan pemasaran, manajer teknik, dan data scientists.

Saat ini, data scientists tidak cukup untuk mendukung permintaan industri. kekurangan yang dapat mencegah banyak organisasi untuk sepenuhnya mewujudkan tujuan IoT mereka.

Universitas sekarang ini perlu menyesuaikan kurikulum mereka untuk mendukung kebutuhan saat ini. Sebagian besar posisi data scientists saat ini membutuhkan gelar master atau pengalaman empat hingga lima tahun di bidang terkait. Jadi kemungkinan akan memakan waktu untuk mengisi defisit. Bagaimanapun, lapangan sudah matang dengan peluang. Saat ini, gaji pokok rata-rata tahunan untuk seorang ilmuan data di Amerika Serikat sebesar $120.000, yang merupakan indikator besar dari permintaan team untuk mengisi peran tersebut.

10. IoT Mendukung Inovasi dalam Green Technology

10 fakta teknologi IoT (internet of thing)

Green Technology, juga dikenal sebagai “teknologi bersih”, telah muncul sebagai hal penting untuk smart city, pertanian cerdas, dan inovasi industri, memungkinkan walikota, manajer gedung, tim manajemen lalu lintas, dan operasi industri untuk membuat keputusan yang lebih cerdas yang dapat mengurangi emisi gas karbon, menghemat energi dan air, serta mengurangi penggunaan bahan bakar fosil.

Solusi green technology mencakup sistem energi terbarukan, jaringan cerdas, pertanian cerdas, serta infrastruktur dan layanan berkelanjutan di berbagai kasus penggunaan. Di sisi konsumen, ada kendaraan listrik dan sistem rumah pintar yang membantu kita mengurangi penggunaan energi, menyelamatkan planet dan menghemat uang pada saat yang bersamaan.

Dalam industri mulai dari pertanian hingga manufaktur hingga logistik, teknologi bersih membantu kita menghasilkan produk berkualitas lebih tinggi yang mengonsumsi lebih sedikit bahan bakar fosil, sehingga menghasilkan efisiensi biaya yang bergema dari produsen (atau petani) langsung ke pengguna akhir. IoT membantu mewujudkan semuanya, memungkinkan solusi berbasis sensor dan menyediakan data yang dibutuhkan perusahaan untuk mendorong peningkatan dan inovasi di masa depan.

GPS Tracker Sistrack hadir di Kalimantan

Untuk akses monitoring kendaraan bisa anda lihat melalui web GPS monitoring fleet management, Aplikasi Android Sistrack yang tersedia di playstore.

Apakah Perusahaan Anda ingin Membuat Aplikasi GPS untuk Transportasi integrasi API langsung ke server anda dengan Harga Murah dan Support Lifetime ? ” Menaikkan omset dan Memudahkan Pelanggan mendapatkan Pemesanan Kendaraan Anda ? Manajemen Transportasi dengan Armada Lebih dari 100unit ?

Whatsapp Support : 0813-2859-5191
Email : info@sistrack.id

-Profesional GPS Tracking Fleet Management –
Available Sale and Installation in Indonesia